Sabtu, 07 September 2013

Percobaan Move On yang Berhasil

akhirnya gua bisa menulis blog ini lagi setelah sekian lama blog ini ga kerawat karena gua sibuk sama urusan sekolah *bersihin debu*. banyak hal yang sebenernya pengen gua ceritain di blog ini, gua males banget untuk ngetik, seandainya aja gua bisa buat alat canggih yang mengkonversikan suara menjadi sebuah tulisan di komputer. sayangnya gua ga sekolah untuk hal yang semacam itu, gua sekolah di bidang analis kimia.
ada hal menarik yang pengen gua ceritain tentang kejadian yang bisa di bilang masih anget-anget tai ayam ya *loh*
jadi ceritanya nih, gua bisa move on ke salah satu adik kelas gua di sekolah. jujur, untuk pertama kalinya ada seseorang yang hadir di kehidupan gua yang bisa menggantikan posisi si dia setelah sekian kali gua mencoba untuk moveon tetapi gagal terus:|
entah daya magis apa yang dimiliki adik kelas gua yang sampe bisa buat gua moveon ke hatinya, tapi yang jelas adik kelas gua ini orangnya menarik, asik, dan imut-imut gimana gitu, bahkan imutnya itu sampe ngalahin imutnya adik gua yang baru kelas 1 SMP. tapi nih ya, kalau dibandingin badannya sama adik gua yang baru kelas 1 SMP itu, beuh badannya kalah jauh men, badan adik gua tinggi gede sedangkan dia kecil imut gimana gitu :3
singkat cerita nih, gua pdkt lah sama dia. gua jadi tau banyak tentang kegiatan dia sampe ke jam pulang sekolahnya dia. dan selanjutnya adalah tahap yang paling penting buat gua, pada tangga 4 september kemarin, entah tadi gua lewat bawah pohon mana tapi gua baru sadar kalau di sekolahan gua pohon itu jarang banget jadi ga mungkin pengaruh pohon (apasih-_-), gua bilang kalau dia mau ga jadi pacar gua dan lu tau jawabannya? ya, gue DITOLAK, gila men hati gua sedih banget saat itu. seolah-olah gua dikutuk untuk ga bisa moveon dari mantan. gua merasa sekarang jadi jomblo galau akut yang hina:( eh itu salah itu salah,  yang aslinya gua DITERIMA untuk jadi pacarnya dia. dan saat itu pun otomatis gua melepaskan status gua sebagai jomblo galau menjadi pasangan yang mencoba untuk romantis seperti halnya seorang analis yang bersikap lemah lembut kepada neraca analitik.


menulis dalam sepi dan sunyi pukul 1.05 dini hari
ditemani oleh sang nyamuk  yang sayang sama gua  dan seekor kucing yang tidur di jaket gua.