Minggu, 29 September 2013

Cerita Wisuda ala Kadarnya

kemarin, tanggal 28 september 2013. sekolah gue baru aja melaksanakan suatu hajatan rutin tiap tahun yaitu wisuda. dalam acara ini, masing-masing angkatan dari siswa baru (59) sampe yang paling tua (56) ikut berpartisipasi krn itu merupakan hal wajib. bagi kelas 10 masih sebatas menyumbang nyanyiin lagu Hymne Analis krn masih anget diotak meraka tentang lagi ini. kalau kelas 11, berpartisipasi di bagian teater, upacara adat, band, dan panitia. dan saat ini gua mau ceritain pengalaman gua saat wisuda sebagai bagian dari upacara adat.
sekitar 2 minggu lebih gua latihan untuk persiapan upacara adat, gua bingung apa yang harus gua lakuin saat kebagian upacara adat. akhirnya gua ngerti peran gua di upacara adat yaitu bawa umbul-umbul kecil. nanti gua kasih liat foto ganteng gua pas lagi upacara adat kalau udah di upload sama kak gea (salah satu guru yg alumni smakbo).
gua latihn untuk membawa umbul-umbul ini mulai dari pulang sekolah jam 4 sore sampe menjelang maghrib. bahkan saat h-2 atau h-3 sampe h-1 (gua lupa persisnya) gua latian sampe adzan isya berkumandang di Masjid Muhalilin smakbo. walaupun kedengarannya sepela hanya membawa umbul-umbul, ternayata gerakannya lumayan sulit loh. sulitnya itu kapan kita harus masuk, kapan harus angkat umbul-umbul+loncat+teriak, kapan waktu untuk jalan kekiri bahkan cara muter pun ada caranya. dan yang paling sulitnya itu kita harus menghapal ketukan gamelan dan gendang.
saat hari wisudanya, gua dateng jam setengah 7 lewat 3 menit sedangkan janjiannya jam set 7 (rencananya acara mulai jam 8 pagi) dan itu gua panik parah dan gua kira gua bakal kena marah. ternyata pas gua mau masuk base camp baru dikit anak anak yang dateng. setelah dateng dan sedikit muter-muter keliling sekolah, akhirnya gua pun ganti baju dengan seragam yang bisa dibilang modelnya mirip rakyat jelata jaman dulu. gua belum bisa menyertakan foto karena ka gea atau pak aldi belum upload.
gua kebagian tampil setelah pementasan tari kecak. secara keseluruhan kita (gua dan temen-temen) tampil sangat bagus. cuma ketika pementasan, GUA SEDIKIT LUPA SAMA GERAKAN GUA SENDIRI, alhasil gua agak gerogi untungnya ga begitu keliatan tapi tetep aja gua ngerasa ga enak gitu sama yang lain. untungnya lagi ini bukan lomba, jadi gua ga perlu nangis-nangis lagi karena kesalahan amat kecil yang gua pikirin kayak pas SMP hehehehe
pas gua mengawal kakak kakak 55 untuk dipanggil satu per satu dan di sebutin dia kerja atau kuliah dimana, itu rasanya pegel banget men. bayangin aja coba, 256 wisudawan dan wisudawati dipanggil satu persatu, itu berdiri ga boleh nyender lama banget kayak sama lamanya pas gua menghadapi pelajar bu Leila saat kelas 10. seolah-olah waktu berjalan lambat, sedetik serasa semenit, semenit serasa sejam, dan sejam serasa sehari. alah lebay! belum lagi, kepala Pusdiklat Industri pidato setelah wisudawan dan wisudawati dipanggil. itu jadi tambah lama. kalau ditotal-total sih mungkin sekitar 3 setengah jam gua dan kawanan umbul-umbul berdiri tanpa nyender. 1 jam pertama gua kuat, 1 jam kemudian gua mencoba kuat, 1 setengah jam kemudian gua teler kayak orang mabok, pengen sekedar nyender aja susah banget.
acara selesai sesaat sebelum adzan isya dan acara terakhirnya yaitu pemutaran film dokumenter part 2 yang dibikin oleh kakak 55 yang di wisuda. rasanya gua pengen cepet-cepet lulus dan wisuda kayak mereka. tapi gua sadar itu masih lama dan tahun depan gua cuma baru bisa liat kakak gua yg cantik di wisuda kayak kakak 55. semangat ah semangat, masih 3 tahun lagi nih menuju wisuda SMA dan D1 (uts aja belum, udah mikirin wisuda)